Monday, August 30, 2010

PESAN DATUK NENEK KITA

Orang tua-tua dan datuk nenek kita pernah berkata:

"Kerja terburu-buru tidak akan menjadi seperti yang kita mahu, kalau hendak cepat kita akan tersesat."

Aku masih ingat dan terus berpegang kepada nasihat orang tua-tua kita itu dalam berbuat sesuatu perkara kerana apa yang diucapkan itu adalah melalui pengalaman dan pemerhatian mereka sekian lama.

Ternyata ada kebenarannya dari pesanan datuk nenek kita itu. Lihatlah negara kita sekarang sesudah 53 tahun diisytiharkan merdeka, kita belum merdeka dari bermacam-maam masalah akibat terlalu hendak cepat merdeka dahulu. Oleh terlampau teruja hendak mengecapi kemerdekaan, kita terburu-buru mendesak penjajah melepaskan kita dari belengu penjajahan.

Ketika mendesak penjajah melepaskan kita, kita terima sahaja apa syarat yang dikenakan tanpa pemikiran pragmatis. Asalkan merdeka, sudah mencukupi dan kita terima segala 'onar' dan 'kekotoran' yang ditinggalkan penjajah. Kita menerima segala jenis manusia yang dahulu dibawa Inggeris untuk aktiviti perlombongan bijih dan perladangan getah mereka.

Apabila kita terlalu cepat hendak merdeka, belum sempat Inggeris menyelesaikan masalah pekerja kombong dan ladang ini, kitalah yang mesti menanggungnya dengan perlembagaan yang mereka sediakan untuk kita. Dan kita hanyalah mempunyai kelebihan sedikit pada Bab 153.

Dan sekarang kaum-kaum yang ditinggalkan untuk hidup besama kita sudah mula mencabar dan menggugat hak kita di bahagian 153 itu.

Kita tidak sempat membuat penegasan tentang dasar-dasar kebangsaan mengenai bahasa, budaya dan agama semasa menerima syarat kemerdekaan oleh sebab terlalu hendak merdeka. Inilah habuan yang kita dapat akibat sikap melakukan sesuatu dengan terburu-buru.

Sesudah 53 tahun merdeka kita masih lagi dengar ada kaum yang tidak tahu berbahasa Melayu. Masih ada lagi golongan yang mempersendakan agama. Masih ada juga golongan yang sentiasa menghina Raja dan Sultan.

Lihatlah negara yang tidak pernah merdeka sebab tidak pernah dijajah. Di Thailand tidak wujud bangsa-bangsa seperti di negara kita. Tidak adapun sekolah Cina dan sekolah Tamil. Demikian juga di Indonesia., sehinggakan nama mereka sendiri adalah dalam bahsa Thai dan Indonesia.

Itulah Malaysia yang merdeka dalam keadaan terburu-buru. Sesuailah dengan pesan orang tua-tua dahulu.

2 comments:

Muhammad Azli Shukri said...

salam, blog tuan sudah dilink.

The Clown said...

Selamat berkarya!